Tuesday, August 13, 2013

HARI RAYA SAAT BERGEMBIRA !

Bersyukur kepada ALLAH SWT kerana dengan limpah kurniaNya dapat sama-sama kita menjalani ibadah sepanjang bulan Ramadan yang penuh keberkatan ini dan insyaAllah kita akan menyambut hari lebaran Idul Fitri dalam beberapa hari lagi.
Lebaran yang dianugerahkan oleh ALLAH kepada seluruh Umat Islam, di mana apabila Nabi SAW tiba di Madinah Al-Munawwarah, Baginda melihat golongan Ansar bergembira dan menyambut dua hari raya. Dua hari raya mereka itu dipersoalkan oleh Nabi SAW. Baginda bertanya, mengapa kamu bergembira dengan dua hari itu? Kata mereka, ini adalah dua hari yang mana nenek moyang kami bergembira dan menyambutnya. Hari yang dimaksudkan adalah hari perayaan kaum Majusi kuno iaitu Nairuz dan Mahrajan.
Lalu Rasulullah SAW bersabda kepada mereka, “Sesungguhnya Allah telah menggantikan untuk kalian dua hari yang lebih mulia dari dua hari itu iaitu Hari Raya Korban (Idul Adha) dan Hari Raya Fitrah (Idul Fitri).” (Sahih. Riwayat Ahmad)
Maka pada kedua-dua hari ini, umat Islam dituntut untuk bergembira. Persoalannya, bagaimanakah kaedah untuk kita bergembira? Kita perlu ingat bahawa kegembiraan pada hari raya fitrah ini adalah satu tuntutan oleh Allah SWT dan RasulNya SAW. Jadi perlu kita pastikan kaedah perlaksanaan kegembiraan itu disesuaikan dengan perintah Allah dan RasulNya.
Pertama, Allah SWT nyatakan di dalam Al-Quran di dalam surah Al-Baqarah ayat 185, “Dan hendaklah kamu sempurnakan hari-hari itu (hari berpuasa) dan hendaklah kamu bertakbir kepada Allah (membesarkan Allah) atas petunjuk yang diberi kepadamu agar kamu tergolong di kalangan orang yang bersyukur.” (Surah Al-Baqarah, 2: 185)
Dari ayat ini, dapat kita fahami bahawa kaedah untuk bergembira pada hari raya ini bukanlah dengan nyanyian, sebaliknya adalah dengan bertakbir, mengucapkan lafaz-lafaz yang membesarkan dan memuji Allah SWT. Lafaz-lafaz ini telah diajar oleh para Sahabat RA dalam beberapa lafaz, antaranya:
Lafaz takbir yang diajar oleh Ibnu Abbas: “Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa Lillahil Hamd, Allahu Akbar wa Ajallu, Allahu Akbar ‘ala ma Hadaanaa.” (Sahih. Riwayat Al-Baihaqi)
Lafaz takbir yang diajar oleh Abdullah Ibnu Mas’ud: “Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Laa Ilaaha illAllah, Allahu Akbar wa Lillahil Hamd.” (Riwayat Ibnu Abi Syaibah)
Lafaz takbir yang diajar oleh Salman Al-Farisi: “Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbaru Kabiira.” (Sahih. Riwayat Abdurrazzaq dalam Al-Musannaf)
Juga terdapat lain-lain lafaz yang sahih dan boleh dirujuk dalam tulisan para Ulama antara oleh Syaikh Ali Hasan Al-Halabi dalam bukunya yang berjudul “Berhari Raya Mengikut Sunnah Rasul Sallallahu ‘Alaihi Wasallam”. Beliau telah menyenaraikan beberapa lafaz takbir yang dilafazkan oleh para sahabah ra. pada hari raya.
Kedua, sunnah Nabi SAW pada pagi hari raya fitrah adalah Baginda SAW menunaikan zakat fitrah sebelum solat Hari Raya. Ini adalah tuntutan Islam yang juga merupakan sunnah Nabi SAW. Bukan kita mengatakan tidak boleh mengeluarkan zakat fitrah awal, tetapi tuntutan sunnah lebih afdhal dan lebih utama sekiranya kita mampu mengeluarkan zakat fitrah sebelum solat hari raya.
Ketiga, menyiapkan diri dalam ertikata mandi tanpa ada lafaz niat tertentu, kemudian memakai wangi-wangian bagi lelaki dan memakai pakaian yang terbaik yang kita miliki. Tidak semestinya kita memakai pakaian yang baru. Betapa indahnya perkataan Nabi SAW, Baginda tidak mengatakan supaya memakai pakaian baru, tetapi Baginda menyuruh memakai pakaian yang terbaik. Tidak ada masalah untuk memakai pakaian yang terbaik dari tahun-tahun terdahulu dan ini juga termasuk di dalam sunnah.
Keempat, setelah berhias dengan memakai pakaian terbaik dan memakai wangi-wangian bagi lelaki, pada hari raya fitrah secara khasnya kita dituntut untuk makan terlebih dahulu sebelum keluar menuju ke tempat solat Hari Raya. Berbeza dengan Hari Raya Korban di mana kita dituntut makan selepas pulang dari solat, makan dari sembelihan kita sendiri.
Setelah makan, Nabi SAW berjalan menuju ke musolla yakni tanah lapang tempat diadakan solat Hari Raya. Dalam perjalanan itu Baginda bertakbir. Jadi kita perlu bermuhasabah, kadangkala kita lalai dan memperdengarkan kepada kaum keluarga kita lagu-lagu raya, bahkan sebelum raya lagi sudah banyak lagu-lagu raya dikumandangkan. Sedangkan hari raya adalah masanya kita dituntut untuk memperbanyakkan takbir mengagungkan dan memuji ALLAH SWT, malah kita dituntut menguatkan suara ketika bertakbir dan sunnahnya takbir dilaungkan secara individu dan bukan berjemaah.
Semua umat Islam dituntut untuk keluar ke tempat solat baik lelaki mahupun perempuan, bahkan wanita yang haid serta kanak-kanak juga diperintahkan ke tempat solat. Juga diperintahkan dalam hadis supaya memberi pinjam tudung atau hijab kepada wanita yang tidak memilikinya supaya seluruh Umat Islam dapat berkumpul pada masa solat Hari Raya dikerjakan. Umat Islam harus memberi perhatian serius terhadap hal ini.
Daripada Ummu Athiyah ra. dia berkata, Rasulullah SAW memerintahkan kami keluar pada Idul Fitri dan Idul Adha, baik wanita yang baru baligh, wanita haid, mahupun gadis yang dipingit. Adapun wanita haid, mereka memisahkan diri dari tempat pelaksanaan solat dan mereka menyaksikan kebaikan serta dakwah kaum Muslimin. Aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, seorang dari kami tidak memiliki jilbab.’ Baginda bersabda, ‘Hendaklah saudarinya meminjamkan jilbab kepadanya. (Al-Bukhari dan Muslim)
Kita juga dituntut menggunakan jalan yang berbeza ketika pergi dan pulang dari tempat solat. Hal ini disebut dalam atsar sahabat Nabi SAW yang menceritakan bahawa Nabi memilih jalan berbeza ketika perjalanan pergi dan pulang, supaya boleh bertemu dengan lebih ramai di kalangan manusia, mengucap syukur dan memuji ALLAH SWT serta menampakkan kegembiraan.
Selesai solat Hari Raya, Nabi SAW akan berkhutbah, bukan seperti khutbah Jumaat tetapi lebih berbentuk nasihat kepada kaum Muslimin agar bersyukur dan memuji ALLAH SWT.
Maka dengan itu selesailah sunnah-sunnah di pagi raya. Adapun amalan masyarakat memohon kemaafan dan sebagainya, itu hanyalah adat masyarakat kita. Adapun dalam Islam, apabila melakukan kesalahan kita dituntut cepat-cepat memohon kemaafan, jangan ditunda-tunda kerana kita tidak tahu bilakah kita akan mati. Maka apabila ada kesilapan dan kesalahan, jangan ditunda sehingga hari raya. Pada hari ini juga kita dituntut memohon kemaafan. Adapun adat ini dari semasa ke semasa kita berusaha untuk memahamkan masyarakat tentangnya.
Demikianlah sunnah-sunnah Rasulullah SAW di pagi raya yang boleh kita praktikkan demi merealisasikan firman ALLAH SWT yang bermaksud: “Dan hendaklah kamu sempurnakan hari-hari itu (hari berpuasa) dan hendaklah kamu bertakbir kepada Allah (membesarkan Allah) atas petunjuk yang diberi kepadamu agar kamu tergolong di kalangan orang yang bersyukur.” (Surah Al-Baqarah, 2: 185)
Maka buktikan kesyukuran kita kepada ALLAH SWT dengan mengikuti sunnah-sunnah RasulNya di pagi raya yang akan menjelang beberapa hari lagi. Semoga amal kebaikan yang kita kerjakan diterima oleh ALLAH SWT dan mudah-mudahan kita semua tergolong di kalangan hambaNya yang bersyukur.
Penulis adalah Ketua Pegawai Eksekutif Pertubuhan Ilmuwan Malaysia

Thursday, August 1, 2013

SEDIHNYA BILA RAMADAN NAK BERAKHIR

Pembaca yang dirahmati Allah! Orang yang bahagia saat kedatangan tamu dan sedih saat tamunya pulang pasti mencintai si tamu. Sebaliknya orang yang sedih saat kedatangan tamu dan bahagia saat tamunya pulang, pasti tidak menyenangi si tamu.

Ramadhan sebentar lagi akan berakhir. Tamu Agung yang anugerahkan Allah bagi orang-orang yang beriman itu akan meninggalkan kita. Mudah-mudah Allah Swt. senantiasa membantu kita menata hati untuk selalu cenderung pada hidayahnya bukan malah berbangga saat kesempatan emas untuk memperbanyak amal telah usai.

Ramadhan memang akan berakhir tapi belum terakhir. Masih ada kesempatan untuk menambah amal. Lebih-lebih di sepuluh malam terakhir. Allah Swt. Memberikan bonus pahala besar-besaran pada salah satu malam di sepuluh malam terakhir. Malam itu adalah malam Qadar (lailatul qadr). Tentunya bagi mereka yang beriman dan beramal shaleh. Memperbanyak shalat, dzikir, tilawah, sedekah dan amalan-amalan lainnya.

Berakhirnya Ramadhan menjadi saksi atas amal-amal kita. Selamat bagi yang amalnya baik, yang amalnya itu akan menolongnya untuk masuk Surga dan bebas dari Neraka. Dan celaka bagi orang yang buruk amalnya lantaran kelengahan dan menyia-nyiakan waktu Ramadhan. Maka perpisahan dengan Ramadhan hendaknya diakhiri dengan kebaikan, karena ketentuan amal itu pada pungkasannya. Barangsiapa berbuat baik di bulan Ramadhan hendaklah menyempurnakan kebaikannya, dan barangsiapa berbuat jahat hendaklah ia bertobat dan menjalankan kebaikan pada sisa-sisa umurnya. Barangkali tidak akan menjumpai lagi hari-hari Ramadhan setelah tahun ini. Maka hendaklah diakhiri dengan kebaikan dan senantiasa melanjutkan perbuatan baik yang telah dilakukan di bulan Ramadhan pada bulan-bulan lain. Karena Rabb yang memiliki bulan-bulan itu hanyalah satu, dan Dia mengawasimu dan menyaksikanmu. Dan Dia memerintahkanmu untuk taat selama hidupmu.

Barangsiapa menyembah Ramadhan maka sesungguhnya bulan Ramadhan ini telah akan habis dan lewat. Tetapi barangsiapa yang menyembah Allah maka sesungguhnya Allah itu Maha Hidup, tidak mati. Maka teruskanlah beribadah padaNya dalam segala waktu. Sebagian orang beribadah di bulan Ramadhan secara khusus. Mereka menjaga shalat-shalatnya di masjid-masjid, memperbanyak baca Al-Quran, dan menyedekahkan hartanya. Lalu ketika Ramadhan usai, mereka bermalas-malasan, kadang-kadang mereka meninggalkan shalat Jum’at dan tidak berjama’ah. Mereka itu telah merusak apa yang telah mereka bangun sendiri, dan menghancurkan apa yang mereka bina. Seakan-akan mereka menyangka, ketekunannya di bulan Ramadhan itu bisa menghapuskan dosa dan kesalahannya selama setahun. Juga mereka anggap bisa menghapus dosa meninggalkan kewajiban-kewajiban dan dosa melanggar hal-hal yang haram. Mereka tidak menyadari bahwa penghapusan dosa karena berbuat kebaikan di bulan Ramadhan dan lainnya itu hanyalah terhadap dosa-dosa kecil dan itupun terikat dengan menjauhkan diri dari dosa-dosa besar.

Allah Ta’ala berfirman, artinya: “Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar diantara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahanmu (dosa-dosamu yang kecil).” (An-Nisaa’: 31).

Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda, artinya: “Shalat lima waktu, Jum’at sampai dengan Jum’at berikutnya, dan Ramadhan sampai Ramadhan berikutnya adalah penghapus dosa yang terjadi diantara waktu-waktu tersebut, selama dosa-dosa besar ditinggalkan. “(HR. Muslim).

Dosa besar mana selain syirik (menyekutukan Allah Ta’ala) yang lebih besar daripada meninggalkan shalat? Tetapi meninggalkan shalat itu sudah menjadi kebiasaan yang lumrah bagi sebagian orang. Ketekunan mereka di bulan Ramadhan tidak ada gunanya sama sekali bagi mereka jikalau mereka melanjutkannya dengan kemaksiatan-kemaksiatan berupa meninggalkan kewajiban-kewajiban dan melanggar larangan-larangan Allah Ta’ala. Sebagian ulama ditanya tentang kaum yang tekun ibadah di bulan Ramadhan, tetapi setelah usai, mereka meninggalkannya dan berbuat buruk. Maka dijawab: Seburuk-buruk kaum adalah yang tidak mengenal Allah kecuali di bulan Ramadhan. Ya, benar. Karena orang yang mengenal Allah tentunya ia akan takut padaNya setiap waktu (bukan hanya di bulan Ramadhan).

Bila bukan karena kesadaran Sebagian orang kadang berpuasa Ramadhan dan menampakkan kebaikan serta meninggalkan maksiat, namun itu semua bukan karena keimanan dan kesadaran. Mereka mengerjakan itu hanyalah dalam rangka basa-basi dan ikut-ikutan. Karena hal ini terhitung sebagai tradisi masyarakat. Perbuatan ini adalah kemunafikan besar, karena orang-orang munafik memang pamer kepada manusia dengan menampak-nampakkan ibadahnya. Orang-orang munafik itu menganggap bulan Ramadhan ini sebagai penjara, sementara yang ditunggu adalah usainya, untuk berkiprah dalam kemaksiatan dan perbuatan perbuatan haram, bergembira ria dengan usainya Ramadhan lantaran bebasnya dari kungkungan.

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda:“Telah masuk pada kalian bulan kalian ini,” kata Abu Hurairah dengan menirukan dawuh Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam, “tidak ada bulan yang melewati Muslimin yang lebih baik bagi mereka daripadanya, dan tidak ada bulan yang melewati orang-orang munafik yang lebih buruk bagi mereka daripadanya,” kata Abu Hurairah dengan menirukan dawuh Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam., “Sesungguhnya Allah pasti akan menulis pahalanya dan sunat-sunnatnya sebelum (mukmin)memasukinya (bulan Ramadhan itu), dan akan menulis dosanya dan celakanya sebelum (munafik) memasukinya. Hal itu karena orang mukmin menyediakan makanan dan nafakah/belanja di bulan itu untuk ibadah kepada Allah, dan orang munafik bersiap-siap di bulan itu karena membuntuti kelalaian-kelalaian mukminin dan membuntuti aurat-aurat (rahasia-rahasia) mereka, maka dia (munafik) memperoleh jarahan yang diperoleh orang mukmin.” (HR. Ahmad dan lbnu Khuzaimah dalam Shahihnya dan Abi Hurairah).

Kegembiraan mukminin beda dengan munafikin. Orang mukmin bergembira dengan selesainya Ramadhan karena telah memanfaatkan bulan itu untuk ibadah dan taat, maka dia mengharap pahala dan keutamaannya. Sedang orang munafik bergembira dengan selesainya bulan itu karena akan berangkat untuk bermaksiat dan mengikuti syahwat yang selama Ramadhan itu telah terkungkung.

Oleh karena itu orang mukmin melanjutkan kegiatan setelah bulan Ramadhan dengan istighfar, takbir dan ibadah, namun orang munafik melanjutkannya dengan maksiat-maksiat, hura-hura, pesta-pesta musik dan nyanyian karena girang dengan berpisahnya Ramadhan dari mereka. Maka bertaqwalah kepada Allah wahai hamba Allah, dan berpisahlah dengan Ramadhanmu dengan taubat dan istighfar.

Menutup Ramadhan

Wahai hamba Allah, termasuk hal yang disyari’atkan Allah dalam menutup Ramadhan yang diberkahi itu adalah shalat led dan membayar zakat fitrah sebagai rasa syukur kepada Allah Ta’ala atas telah ditunaikannya kewajiban puasa. Sebagaimana Allah mensyari’atkan shalat Iedul Adha sebagai tanda syukur kepada-Nya atas penunaian kewajiban ibadah haji. Keduanya adalah Hari Raya Islam. Telah diriwayatkan secara shahih dari Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bahwa beliau ketika datang di Madinah penduduknya mempunyai dua hari yang mereka itu bermain-main di hari itu, beliau bersabda:
“Sungguh Allah telah mengganti untuk kalian dua hari tersebut dengan yang lebih baik daripada keduanya, (yaitu) hari (raya) kurban dan hari (raya) fitri.”Maka tidak boleh menambahi dua hari raya ini dengan mengadakan hari-hari raya baru yang lain. Hari raya dalam Islam itu disebut ied (kembali) karena dia it kembali dan berulang-ulang lagi setiap tahun dengan kegembiraan dan kesenangan, karena karunia yang telah Allah mudahkan berupa pelaksanaan ibadah puasa dan haji, yang keduanya itu adalah termasuk rukun Islam.

Dan karena Allah mengembalikan pada dua hari raya itu atas hambanya dengan kebaikan, dan membebaskan dari api Neraka. Sungguh Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam telah memerintahkan khalayak umum, sampai wanita-wanita sekalipun, agar keluar untuk shalat ied. Kaum wanita disunnahkan menghadirinya tanpa pakai wewangian, tidak berpakaian dengan pakaian biasa dan pakaian yang menarik perhatian, dan tidak bercampur aduk dengan lelaki. Sedang wanita yang sedang haidh agar keluar untuk menghadiri da’wah (khutbah) dan dilarang mendirikan shalat.

Keluar untuk shalat ied itu adalah menampakkan syiar Islam dan menjadi suatu pertanda yang nyata, maka bersemangatlah untuk menghadirinya wahai orang yang dirahmati Allah. Karena sesungguhnya ied itu termasuk kesempurnaan hukum-hukum pada bulan yang diberkahi ini. Upayakanlah betul-betul untuk khusyu’, menjaga pandangan dan dari yang haram. Hendaklah menjaga lisan dan omong kosong, porno, dan bohong. Juga jagalah pendengaran dan mendengarkan perkataan yang tak karuan, nyanyian nyanyian, musik, dan mendatangi pesta-pesta, hura-hura dan permainan yang diadakan oleh sebagian orang bodoh. Karena seharusnya ketaatan itu diikuti dengan ketaatan pula, bukan sebaliknya.

Oleh karena itu Nabi mensyari’atkan bagi ummatnya untuk menyambung puasa Ramadhan itu dengan puasa sunnat 6 hari di bulan Syawwal. Bahwasanya Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda:
“Barangsiapa berpuasa Ramadhan dan diikuti dengan (puasa sunnah) enam hari dari Bulan Syawwal maka seakan-akan ia berpuasa setahun.” (HR. Muslim).

Wednesday, July 31, 2013

MASJID LEBIH UTAMA DARI PASAR

Menurut Sayidina Abu bakar ash Shiddiq; Jika pasar memenangi Masjid, maka Masjid akan mati. Tapi jika Masjid memenangi pasar, maka pasar akan hidup. Maka diantara misi peradaban Islam adlah menjaga agar Masjid memenangi pasar, karna itu berarti juga menjaga menjaga kehidupan Pasar. Misi itu kini telah kelabu, karna pasar telah memenangi Masjid

Itulah jahilyah, tanpa terasa telah menyusup ditengah2 kehidupan kita, padahal di 10 hari terakhir Ramadhan hari2 yg sangat mulia dan banyak rahmat yg turun tp banyak diantara kita yg justru mendatangi pasar bukan Masjid

Sunday, July 28, 2013

AMALAN 10 RAMADAN TERAKHIR !

Amalan 10 Malam Terakhir Ramadhan

Antara amalan Nabi SAW apabila mendekati 10 malam terakhir Ramadan adalah:
1. Melakukan qiamullail;
2. Menggerakkan keluarga untuk solat malam pada malam itu;
3. Tidak mendatangi isteri (daripada melakukan jimak);
4. Mandi antara Maghrib dan Isyak;
5. Iktikaf dalam masjid.
Aisyah meriwayatkan bahawa Nabi SAW tidak sentiasa melakukan ibadat pada 10 yang terakhir Ramadan dengan cara yang tidak pernah dilakukan pada waktu selainnya. (Riwayat Muslim)
Dalam hadis ini nabi memberikan penumpuan khusus kepada malam terakhir Ramadan untuk merebut peluang mendapat lailatul qadar yang disifatkan Allah dalam ayat ke-3 surah al-Qadar sebagai: “Lailatulqadar lebih baik daripada 1,000 bulan.”
Demikian pula dalam hadis sahih riwayat al-Bukhari dan Muslim, maksudnya: “Sesiapa mengerjakan ibadah pada lailatulqadar kerana imannya kepada Allah dan mengharapkan keredaan-Nya, diampunkan dosanya yang lalu”.
Diriwayatkan al-Tabarani daripada Ali bahawa Nabi SAW mengejutkan keluarganya pada 10 hari terakhir di kalangan yang kecil dan besar dan yang dewasa yang mampu melakukan solat.

Dalam sesetengah riwayat apa yang sangat dituntut ke atas Muslim ialah menggerakkan keluarga pada malam ganjil seperti 21, 23, 25, 27 dan 29 kerana mengharapkan lailatulqadar. Pada malam pilihan seperti ini, Nabi SAW menurut riwayat Anas dan Aisyah, menjauhi hubungan suami isteri untuk berada di masjid bertujuan melakukan iktikaf sama ada mendirikan solat sunat, beristighfar dan sebagainya.
Persiapan Nabi SAW untuk menghadapi iktikaf juga harus kita contohi. Ibn Abi Ashim meriwayatkan daripada Abu Huzaifah Nabi SAW pernah mandi sebelum beriktikaf dengan dilindungi Abu Huzaifah. Kemudian Abu Huzaifah mandi dan Baginda menjadi dindingnya. Inilah sebabnya sahabat gemar mandi setiap malam antara Maghrib dan Isyak sebelum ke masjid untuk iktikaf.
Ulama Islam berbeza pandangan mengenai pelaksanaan qiamullail antara menghidupkan keseluruhan malam ataupun sebahagiannya saja. Abu Jakfar Muhammad Ali mengatakan Rasulullah menghidupkan sebahagian daripada malam, bukan sepanjang malam. Demikian juga Imam al-Syafi’iy dan amal ahli Madinah menyokong pendapat itu.
Ini berpandukan hadis riwayat Aisyah Nabi tidak pernah solat malam hingga ke Subuh tanpa berehat. Sesetengah ulama meringankan persoalan qiam sehingga mengatakan seseorang dianggap melakukan qiamullail disebabkan kesungguhannya bersolat jemaah Isyak dan Subuh. Ini berdasarkan riwayat dalam al-Muwatthak daripada Ibn Musayyib yang berkata, maksudnya: “Sesiapa yang menghadiri solat Isyak dengan berjemaah, sesungguhnya dia memperoleh bahagiannya daripada malam itu.”
Dalam riwayat daripada Imam al-Syafi’iy menyatakan: “Sesiapa yang solat Isyak dan Subuh berjemaah, dia mengambil bahagiannya daripada bulan itu.” Ibn Abi Dunya daripada Abu Jakfar Muhammad Ali meriwayatkan Nabi SAW bersabda: “Sesiapa yang datang kepadanya Ramadan, lalu dia berpuasa siangnya, solat Tarawih pada malamnya, menahan matanya daripada melihat perkara haram, menjaga kemaluannya, lidah dan tangannya dan sentiasa berusaha untuk solat berjemaah dan Jumaat, maka dia sudah memperoleh lailatulqadar dan pahala Allah SWT yang tidak ternilai harganya.”
Ringkasnya sekurang-kurang usaha membangunkan malam ataupun qiamullail untuk mendapat kelebihan lailatulqadar ialah melakukan solat Isyak dan subuh berjemaah bagi lelaki.
Bagi wanita khasnya yang uzur kerana haid dan nifas, masih mampu memperoleh lailatulqadar dengan melakukan ketaatan seperti beristighfar, berzikir, berselawat, mempertingkatkan sedekah dan mengamalkan doa yang dianjurkan Nabi kepada Aisyah iaitu: “Ya Allah sesungguhnya Engkau adalah Tuhan yang maha pengampun, Engkau gemar memberikan keampunan, maka ampunkan aku.”
Dalam tafsir Hasyiah al-Sawiy ‘alal Jalalain, al-Sawi berkata, doa paling penting yang dituntut ke atas kita mengamalkannya adalah memohon keampunan dan keafiatan seperti disarankan Nabi SAW.
Dalam zikir, kita mengucapkan: “Tiada Tuhan melainkan Allah yang sangat besar kemurahan-Nya, lagi sangat pemurah. Maha suci Allah SWT, yang memiliki tujuh petala langit dan Tuhan yang memiliki Arasy yang maha agung (tiga kali), maka sesungguhnya dia sudah mendapatkan lailatul qadar.”
Selain itu, sebagai tambahan bagi lelaki dan perempuan yang inginkan lailatulqadar terdapat amaran tegas daripada Nabi SAW seperti riwayat Ibn Abbas bermaksud: “Sesungguhnya Allah akan memerhatikan orang beriman daripada kalangan umat Nabi Muhammad, lalu dimaafkan bagi mereka dan dirahmati melainkan empat golongan iaitu peminum arak, penderhaka ibu bapa, orang selalu bertengkar dan orang memutuskan silaturahim.”

Sunday, July 14, 2013

Berbuka Dan Sahur Menurut Nabi Muhammad SAW

Cara Rasulullah dalam berbuka Dan Sahur, Nabi muhammad saw adalah nabi akhir zaman tidak ada lagi nabi setelah beliau, maka dari itu kita sebagai ummat muslim perlu meneladani beliau nabi Muhammad salah satu diantara sifat dan contoh yang patut kita teladani ialah cara rasulullah makan dan minum saat berbuka dan sahur ramadhan maka dari itu saya hasbihtc akan berbagi tips sehat ala Rasulullah, Waktu berbuka, adalah waktu yang ditunggu-tunggu.
Waktu yang dinanti-nantikan oleh orang yang sedang menjalankan ibadah puasa, jika tiba waktu berbuka, terasa gembira dan bahagia sekali, bahkan detik-detik menjelang berbuka, menjelang beduk berbunyi, rasanya sulit untuk dilukiskan dengan kata-kata, dengan angka dan aksara. Betapa gembira dan bahagianya ketika itu terasa memenuhi seluruh rongga, jiwa dan raga.
Berbuka dan Sahur Puasa Nabi SAW
Berbuka dan Sahur Puasa Nabi SAW

Berbuka dan Sahur Menurut Nabi Muhammad SAW

Justru itulah maka Rasulullah mengatakan bahwa orang yang berpuasa itu akan mendapat dua kegembiraan sebagaimana sabda beliau: Orang yang berpuasa itu akan mendapat dua kegembiraan yang pertama gembira ketika berbuka, dan yang kedua gembira ketika berjumpa dengan Tuhannya di kemudian hari nanti.
Walaupun berbuka hanya segelas air putih, akan tetapi terasa begitu nikmat ketika meminumnya bahkan lebih nikmat bila dibandingkan dengan meminum segelas kopi susu atau teh manis bagi orang yang tidak puasa, tapi kendatipun demikian, jangan pula dijadikan waktu berbuka itu seakan tempat melepaskan dendam.
Dikarenakan seharian menahan lapar dan dahaga, menahan diri dari bersenggama, dan dari yang membatalkan puasa, maka begitu tiba waktu berbuka semua dimakan dan diminum. Seakan tidak boleh ada makanan dan minuman yang tersisa.
Selagi selera masih mau, selagi makanan atau minuman masih ada, semua disikat, tanpa memperhitungkan daya tampung perut dan kekuatannya untuk mencerna. Akhirnya jangankan untuk melaksanakan sholat, mau berdiri dan bangun saja dari tempat duduk sudah terasa payah bahkan ada yang sempat muntah karena kekenyangan.
Yang demikian itu bukan saja tidak mendapat pahala dikarenakan tidak mengikuti cara Rasulullah dalam berbuka, akan tetapi tidak jarang mengundang datangnya penyakit. Di mana perut atau usus yang tadinya kosong kemudian diisi sebanyak-banyaknya secara mendadak tanpa didahului dengan mukadimah. Maksudnya dengan minuman atau makanan ringan sebagai pendahulu.
Usus yang bagaimana yang tidak akan rusak kalau demikian caranya. Padahal salah satu rahasia puasa itu untuk menjadi orang bertambah sehat, Sebagaimana sabda Rasulullah Saw:
“Shuumuu tashih-huu” (Puasalah kamu agar kamu sehat)
Tata Cara Berbuka yang baik
Dalam hal berbuka ini ada tata cara yang harus kita ikuti, Tata cara itu sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi Muhammad Saw dalam salah satu haditsnya yang berbunyi:
Apabila berbuka salah satu kamu, maka hendaklah berbuka dengan kurma. Andaikan kamu tidak memperolehnya, maka berbukalah dengan air, maka sesungguhnya air itu suci, Hadits Nabi ini menggambarkan kepada kita bagaimana cara berbuka yang baik. Yaitu dengan makanan yang manis, yang lunak dan mudah dicerna.
Biasanya rasulullah kalau berbuka didahului dengan meminum air zam-zam atau air putih yang kemudian diiringi dengan beberapa biji kurma. Yang demikian itu boleh dikatakan sebagai mukadimah. Dengan kata lain, begitu masuk waktu berbuka maka tidak semua langsung dimakan atau disikat.
Rasulullah dalam setiap berbuka atau katakanlah setiap waktu makan, tidak pernah terlalu kenyang. Bahkan tidak sampai kenyang kurang lebih 2/3 dari perut itu yang diisi, dan 1/3 lagi dikosongkan hal ini dijelaskan oleh Rasulullah dalam salah satu haditsnya, bahwa beliau tidak makan sebelum lapar dan berhenti makan sebelum kenyang.
Yang lebih penting untuk diperhatikan dalam berpuasa ini bukan sekedar mengosongkan perut, tapi waktu mengisinya kembali yaitu waktu berbuka perlu diperhatikan. Kalau tidak, bahaya yang akan datang. Justru itu makan dan minum janganlah berlebihan atau kekenyangan. Hal ini sejalan dengan firman Allah dalam surat Al’araf ayat 31 yang artinya: “Dan makan dan minumlah kamu, akan tetapi janganlah berlebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebihan.”
Justru itulah masalah makanan ini perlu juga dijaga dan diperhatikan. Maksudnya tidak semua harus dimakan atau ditelan. Akan tetapi harus dipertimbangkan daya tampung perut dan kemampuannya untuk mencerna. Kalau tidak, hal ini nanti akan bisa menimbulkan bencana terhadap fisik.
Bahkan bukan hanya sekedar itu. Kata orang-orang ahli Tasawuf “Memperturutkan selera atau kemauan perut dalam masalah makan tanpa ada batas sebagaimana yang digariskan oleh Rasulullah, yaitu berhenti sebelum kenyang, dengan kata lain orang yang makannya banyak, maksudnya setiap makan selalu kekenyangan, juga bisa menjadi penyakit jiwa. Yaitu penyakit loba, tamak dan serakah.”
Awali dengan do’a buka puasa
Setidaknya ketika akan berbuka bacalah bismillah. Dan akan lebih bagus lagi, lalu diiringi dengan do’a. umpamanya do’a sebagai berikut ini :
Allaahummalaka shumtu wabika aamantu wa’alaa rizqika afthortu dzahaba zhomau wa abtal-latil ‘uruuqu wa tsabatal ajru insyaaa Allaahu ta’alaa birohmatika yaa arhamar-rohimiin.” (Yaa Allah! Karena-Mu aku berpuasa, dan kepada-Mu aku berbuka. Dahaga telah hilang, urat-urat telah basah (segar), Mudah-mudahan tetap pahalanya. Dengan rahmat-Mu, wahai dzat yang Maha Pengasih)
Dan akan bertambah bagus lagi, kalau sesudah berbuka, setiap selesai makan, bacalah do’a sesudah berbuka sebagai berikut:
Alhamdulillaahil-ladzii ath ‘amanaa wasaqoonaa wal’alnaa minasy-syakiriin artinya Segala puji bagi Allah yang telah memberi makan dan minum kepada kami. Dan jadikanlah kami dari golongan orang-orang yang bersyukur
Mempercepat berbuka
Mempercepat berbuka di sini bukan berarti berbuka sebelum waktunya, tidak. Akan tetapi begitu tiba waktunya langsung berbuka. Jangan sekali-kali ditunda dengan mengerjakan sholat maghrib terlebih dahulu baru berbuka. Sebab yang demikian itu tidak akan menambah pahala. Tapi kalau kita cepat berbuka, kita akan mendapat pahala dari amalan sunah yang kita kerjakan itu. Sebab mempercepat berbuka itu hukumnya sunah.
Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW yang artinya:
Manusia itu selalu berada dalam kebaikan selama menyegerakan berbuka.
(Hadits riwayat Bukhari dan Muslim)
Kemudian ada satu lagi hadits Nabi yang diriwayatkan oleh Abu Daud yang artinya: “Adalah Rasulullah SAW berbuka dengan beberapa biji kurma sebelum Sholat.”
Memberikan Perbukaan
Bulan Ramadhan ini bulan yang penuh berkah. Bulan di mana amal ibadah kita dilipat-gandakan pahalanya. Justru itulah sebaik-baiknya sedekah itu pada bulan Ramadhan. Hal ini sejalan dengan sabda Nabi yang diriwayatkan oleh Turmuzi dari Anas bin Malik yang berbunyi: “Afdholush shodaqoti shodaqotun fii romadhoona artinaya Seutama-utamanya sedekah ialah di bulan Ramadhan
Sedekah yang lebih besar lagi pahalanya ialah memberi orang yang berbuka. Hal ini dijelaskan oleh Nabi di dalam salah satu haditsnya yang diriwayatkan oleh Achmad dari Zaid bin Khalid yang artinya: “Barangsiapa yang memberikan makanan berbuka kepada seseorang yang berpuasa
Niscaya dia akan memperoleh pahala sebagaimana yang diperoleh orang yang mengerjakannya dengan tidak kurang sedikitpun.” dari keterangan kedua hadits tersebut semakin jelas bagi kita bahwa bersedekah di bulan Ramadhan itu mendapat nilai yang lebih tinggi bila dibandingkan dengan bersedekah di bulan lain.
Dengan memberi sedekah kepada orang yang berpuasa dengan jalan memberinya berbuka, akan mendapat pahala yang sama pahalanya dengan orang yang megerjakan puasa itu. sumber: buku “Puasa bukan sekedar kewajiban

Thursday, July 11, 2013

TAZKIRAH SATU PERINGATAN

Tazkirah Itu Peringatan

Perkataan tazkirah dinyatakan pada surah Az-Dzariyat ayat 55: "Dan tetaplah memberi peringatan, kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang2 yang beriman."

Memberi tazkirah iaitu peringatan demi peringatan sangatlah dituntut iaitu bagi mengingati perkara-perkara yang sudah diketahui tetapi sudah lupa atau lalai daripada mengamalkannya. Maka tazkirah ini bagi mencetuskan keinginan dan kesederan untuk tidak berterusan meninggalkan sesuatu amalan atau ibadah itu.

Sesungguhnya tazkirah itu memberi manfaat kepada orang2 yang beriman. Orang2 beriman suka kepada tazkirah, ceramah, kuliah maghrib, khutbah, dan majlis2 ilmu. Sebaliknya orang yang tidak suka kepada tazkirah dan majlis2 ilmu sebenarnya punyai masalah dengan iman mereka. Orang yang gemar kepada program2 hiburan di TV, drama2 dan lagu2 pada hakikatnya ada problem dengan iman.

Ada orang pertikaikan tazkirah ini sebagai bidaah dan mengganggu solat teraweh. Solat teraweh secara berjemaah ini juga sebenarnya bidaah kerana ianya tidak pun dilakukan oleh Rasulullah. Bahkan ia adalah inisiatif Khalifah Umar al-Khatab untuk mengumpulkan jemaah pabila melihat para jemaah yang mendirikan solat secara berpecah-pecah di Masjid Nabawi. Slot tazkirah yang diadakan sepanjang bulan Ramadan ini tidak mengganggu solat teraweh sebenarnya kecuali diadakan serentak.

Tazkirah di adakan setelah solat teraweh berhenti rehat seketika atau selepas selesai solat teraweh diadakan. Tujuan utama ialah untuk mengambil kesempatan penyampaian ilmu dan peringatan kepada para jemaah yang ramai itu yang majoritinya ialah bukan ‘regular customer’ masjid. Maka harapnya ia bisa membangkit kecintaan kepada mereka untuk terus hadir ke majlis2 ilmu selepas Ramadan nanti. Slot tazkirah sekitar 20-30minit adalah dikira terbaik.

Malah ramai jemaah yang mendapat ilmunya tika tazkirah diadakan, sebagai contoh seorang pemuda selama ini tidak pernah basuh kencing kerana tanggapannya ianya tidak penting. Bila dia nak solat terus ambik wudhuk dan solat seperti biasa. Dengan mendengar tazkirah barulah dia sedar bahawa basuh kencing adalah persoalan taharah suatu tuntutan syariaat yang tanpanya solat juga akan terbatal.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa yang mendirikan malam-malam Ramadan berdasarkan iman dan keikhlasan kerana Allah, nescaya diampuni segala dosanya yang telah lalu." (Muttafaqun 'alaih)

Mendirikan malam itu merangkumi segala amal soleh seperti solat, zikrullah, mengaji Qur’an, istighfar, selawat, majlis2 ilmu, sedekah, dan segala amal makruf dan nahi munkar. Waktu yang dimaksudkan untuk mendirikan malam itu ialah selepas Isyak. Yang afdalnya ialah 2/3 malam iaitu sekitar pukul 2:30am hingga sebelum subuh. Tapi jika kita praktikkan solat teraweh berjemaah ini sekitar pukul 2:30am itu maka dikhuatiri tidak akan mendapat sambutan masyarakat sebagaimana kini. 

Begitulah juga majlis tazkirah juga akan tidak begitu berkesan sekiranya diadakan pada waktu sebegitu. Maka benarlah segala amalan dan ibadah ini perlulah disusun mengikut kebijakan agar dapat memberi manfaat kepada kelompok ramai. Yang utama ialah selepas solat isyak hidupkan malam di sepanjang Ramadan ini.

Berilah tazkirah kerana ia memberi manfaat. Siapa yang rasa takut kepada Allah maka dia akan ambil peringatan. Jika kita cakap sesuatu dan ia memberi manfaat dan orang nak berubah maka ia lebih baik daripada miliki kenderaan mewah. Pabila Allah SWT suruh beri peringatan maka natijahnya orang yang lupa akan ingat balik dan orang yang tidak tahu akan dapat ilmu dan baiki dirinya. 

Sangat rugi orang yang dah rasa pandai. Sangat rugi orang yang tidak inginkan tazkirah. Maka teruskan berada di majlis2 ilmu dan tazkirah agar manfaat berjaya diperolehi.

Ada pula sebilangan ahli masyarakat yang begitu teruja dengan amalan sunat di bulan Ramadan ini contohnya solat teraweh. Tapi pada masa yang sama masih lalai dengan ibadah wajib contohnya masih meninggalkan solat zohor atau asar tapi sangat beriya untuk tidak miss solat teraweh 20 rakaat. Tabiat ini mestilah ditegur sebab ia sangat merugikan empunya badan, kerja yang sia-sia kerana tidak dikira amalan solat teraweh yang sunat itu jika solat fardu yang wajib itu ditinggalkan. Tegurlah dia kerana kita sayang dia. Segala amalan ini kena bertepatan dengan syariaat. 

Begitu juga jika lakukan puasa sunat isnin dan khamis tapi tidak pula puasa wajib sepanjang Ramadan, maka sia-sialah amalan puasa sunatnya tadi.

Sedikit masa yang kita luangkan di jalan Allah, maka Allah akan beri rahmatnya. Tazkirah ialah pencetus supaya suka kepada majlis2 ilmu. Berada di majlis ilmu akan mengundang para malaikat untuk menaungi dan mendoakan untuk kita. Ya Allah rahmati mereka. Ya Allah ampuni mereka.

Bersungguh-sungguh menuju kepada Allah dengan berada di majlis2 ilmu maka Allah bersungguh-sungguh memberi ilmu. Jika malu untuk ke majlis2 ilmu maka Allah pun malu untuk memberikan ilmu. Dan yang paling parah ialah jika berpaling daripada majlis2 ilmu maka Allah pun berpaling daripada dia dan kekallah dia jahil untuk selama-lamanya.

@@@
Anda mungkin juga meminati:
Karakter Manusia
Anugerah Kecemerlangan

Tuesday, July 9, 2013

SEBAB UNDI TAKKAN SAMPAI UGUT GURU-GURU


Lt. Kdr. (B) Hashim bin Adnan
Presiden
Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan Malaysia


Guru-guru tidak seharusnya “diintimidasi atau diperas ugut" untuk mengundi mana-mana parti politik kata Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan (NUTP) mengingatkan parti-parti politik.

Presidennya Hashim Adnan mengatakan ini sebagai respon kepada Menteri Pendidikan II Datuk Seri Idris Jusoh yang menggesa guru-guru untuk mengundi Barisan Nasional (BN) dalam pilihan raya kecil (PRK) akan datang sebagai melahirkan rasa terima kasih kepada kerajaan.

“Guru-guru boleh mengundi sesiapa yang mereka mahu. Saya tidak akan menuntut atau memaksa guru-guru untuk mengundi Barisan Nasional,” kata Hashim kepada The Malaysian Insider hari ini.

Beliau menambah: “Jika mereka gembira dengan apa yang diterima dan jika mahu mereka (BN) terus berkhidmat kerana telah melaksanakan tanggungjawab dengan baik, mereka boleh mengundi BN.

“Semuanya terpulang kepada mereka. Mereka tidak seharusnya diintimidasi atau diperas ugut.”

Hashim mengatakan kerajaan tidak seharusnya mengambil mudah terhadap guru-guru.

“Apabila anda terlalu lama berkuasa, adalah normal untuk membuat gesaan seperti itu... sudah menjadi kebiasaan orang dijawatan seperti itu akan lakukan,” tambah beliau, akan tetapi memberi amaran kedua-dua pihak agar tidak membuli guru-guru untuk mengundi mereka.

Semalam Idris berkata undi kepada BN adalah bagi melahirkan rasa terima kasih kepada kerajaan yang banyak memperjuangkan kebajikan mereka.

"Tidak ada sebab guru membiarkan kerajaan bersendirian dan kini sampai masanya mereka membantu kerajaan untuk memastikan BN mengekalkan kerusi di Kuala Besut sebagai ucapan terima kasih mereka kepada kerajaan," katanya kepada pemberita semasa beramah mesra dengan penduduk Kampung Kemunting dekat Kuala Besut semalam.

Gesaan Idris mengingatkan kembali mengenai pilihan raya kecil Tenang dahulu apabila pengarah pendidikan negeri Markom Giran dikatakan menyalahgunakan kuasa apabila mengarah guru-guru untuk memastikan kemenangan BN.

Pengarah Pilihan Raya PAS bagi kerusi Dewan Undangan Negeri (DUN) Tenang Dzulkefly Ahmad membuat laporan terhadap Makom kerana melawat sekolah di Labis dan Tenang menyuruh guru-guru memastikan kemenangan BN.


Dzulkefly turut menyerahkan klip video empat minit yang dimuat naik ke Youtube menunjukkan Markom memberikan ucapan kepada guru-guru. – 7 Julai, 2013.

Wednesday, June 26, 2013

JEREBU BUAT PENGLIHATAN BUNTU !

Jerebu merupakan situasi yang boleh memberikan kesan terhadap kesihatan manusia. Fenomena jerebu adalah disebabkan oleh kewujudan partikel kecil yang tidak boleh dilihat melalui mata kasar dan partikel tersebut juga terapung di udara.
Sebagai pengetahuan kita, partikel-partikel boleh wujud dalam kuantiti yang banyak serta berkelompok dan akan menyebabkan pancaran cahaya matahari ke bumi tersekat. Hal ini akan menyebabkan jarak pandangan mata kasar akan berkurang.
Seterusnya, jerebu yang berpanjangan akan menyebabkan kesihatan terjejas terutamanya kepada golongan kanak-kanak, orang tua dan mereka yang mempunyai penyakit seperti bronkitis, asma, penyakit paru-paru kronik, jantung, perokok dan individu yang bekerja di luar pejabat atau pun di luar rumah. Oleh yang demikian, kita hendaklah memastikan kesihatan kita berada dalam keadaan yang stabil ketika masalah jerebu tersebut berlaku dalam kawasan kita.
Terdapat beberapa tanda akibat Jerebu yang boleh mengancam kesihatan sesorang individu. Antara kesan-kesan tersebut adalah individu akan mengalami gatal-gatal di bahagian kerongkong dan batuk-batuk. Antara petanda yang lain adalah merasasukat untuk bernafas atau mengalam sesak nafas.
Kesan-kesan seterusnya adalah hidung berair, kerap bersin, mata pedih dan berair, sakit dada dan kulit badan akan merasa gatal. Jika anda mengalami simptom-simptom demikian adalah digalakkan untuk anda mendapatkan rawatan segera di klinik atau hospital yang berhampiran untuk mendapatkan nasihat daripada doktor.
Hal ini adalah amat penting untuk memastikan kesihatan sentiasa terjamin ketika jerebu melanda dan masyarakat haruslah tidak memandang remeh akan fenomena jerebu tersebut kerana ia berpotensi untuk mengancam kesihatan seseorang.
Masyarakat haruslah berusaha mencegah penyakit akibat keadaan jerebu yang berikut. Antara tips kesihatan atau nasihat ketika mengalami keadaan berjerebu ialah jika mengalami penyakit asma, batuk, paru-paru kronik, sakit jantung mereka hendaklah membuat pemeriksaan segera di hospital atau klinik untuk mengelakkan penyakit bertambah parah. Selain itu, mereka hendaklah mengambil ubat seperti yang disarankan oleh nasihat atau pun pihak hospital.
Panduan yang seterusnya adalah masyarakat digalakkan untuk menggunakan penutup hidung yang dikenali sebagai “nasal mask” terutamanya mereka yang bekerja di luar rumah, pembonceng motorsikal, tempat yang berhabuk dan ancaman mereka yang termasuk dalam kumpulan berisiko tinggi yang berpotensi untuk mendapat penyakit. Selain itu, perokok tidak seharusnya merokok di dalam rumah yang mempunyai anak, ibu bapa dan juga saudara mara.
Adalah lebih baik jika masyarakat sentiasa berada di dalam rumah dan kurangkan berada di luar kawasan rumah jika keadaan jerebu semakin teruk dan membimbangkan. Seterusnya, masyarakat dinasihatkan untuk minum air bersih yang banyak ketika keadaan tersebut berlaku. Semua tips atau panduan yang diberikan amat penting untuk memastikan tahap kesihatan terjamin ketika jerebu berlaku.

Tuesday, June 11, 2013

PETUA HILANGKAN BATUK BAYI & KANAK_KANAK

Petua Hilangkan Batuk Bayi dan Kanak-kanak

assalamualaikum.

Pagi2 buta dah tempek petua. Bukan apa, anak kembar cikgu dedua tgh batuk. Kuat pulak tu. Risau takut jangkit kat baby sekali. Yer la, dak berdua tu suka bebenor cium baby. Kejap2 cium, kejap2 nak peluk.sudahnya terbatuk depan baby.

Semalam cikgu slowkan kipas. Firas plak xleh tido. Memang kota bharu panas skrg ni. Sampai firas request nak mandi.  Dah la batuk, nak mandi pulak malam2 buta huhuhu. Merengek2 imam muda tu. So cikgu lap2kan badan dia n buh baju takder lengan dgn seluar paras lutut. Baru la dia bleh tido. Pg ni batuk dua2 kembar tu makin kuat. Cikgu pun terus la tekan2 keyboard cari petua. Ni ha cikgu copy trus dari blog http://mykidz.my. harap tuan punya blog izinkan cikgu share kat sini. Thanks yer...if kwn2 ada petua yg lebih mujarab atau selalu duk amalkan, jgn segan2 kucing share dgn cikgu yer...^_^

1. Madu asli.

Untuk bayi atau kanak-kanak, 1 sudu kecil.. Kalau rasa madu tu macam pekat jer, boleh tambah air sikit.Madu boleh mengeringkan kahak. Campurkan madu pada susu bayi atau beri mereka minum madu sedikit setiap hari. Psssttt sila guna sudu plastik yer!

2. Kunyit hidup atau bawang putih.

Kunyit hidup tu, gosok la kat mana2 permukaan yang kasar untuk dapatkan serbuk, lepas tu serbuk kunyit tu dicampurkan dengan minyak masak kemudian sapukan ke dada bayi.. Kalau nak guna bawang putih, bakar sikit bawang putih tu tapi jgn la sampai hangit.. Caranya sama jer guna kunyit, gosok, ambil serbuk,kemudian campur dengan minyak masak baru sapu ke dada bayi.

3. Daun kaduk.

Ramas daun kaduk dengan kapur sirih. Kemudian sapukan pada dada dan perut bayi. Kahak akan keluar bersama najis bayi nanti..

4. Kismis

Kalau anak kita dah boleh mengunyah, amalkan makan kismis sebanyak 21 biji setiap hari. InsyaAllah batuk akan hilang.

5. Daun Bunga Tahi Ayam.

Ramaskan dengan kapur sirih sampai berlendir kemuadian sapu kat tengkuk dan dada.

6. Gula Melaka

Bagi menghilangkan batuk berkahak yang berpanjangan, terutama pada kanak- kanak ambil gula melaka, pecahkan kecil-kecil dan berikan pada anak anda dan makan seperti gula- gula. Lakukan beberapa kali hingga sembuh.

7. Pucuk Ubi

Jika anak kecil anda sedang batuk, cubalah merawatnya dengan cara berikut. Ambil sedikit pucuk ubi dan sedikit kapur (kapur yang digunakan untuk makan sirih) dan ramas-ramas atau digonyoh dengan kedua-dua tapak tangan hingga keluar air.
Ambil air itu dan sapukan dileher dan dada anak anda. Insya Allah, batuknya akan berkurangan dan beransur hilang.

Thursday, June 6, 2013

Peristiwa Israk dan Mikraj Serta Pengajaran Yang Perlu di Hayati

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Saudara ku yang dirahmati Allah,

Setiap tahun apabila sampai tanggal 27 Rejab umat Islam diseluruh dunia akan mengadakan majlis sambutan peristiwa Israk dan Mikraj. Israk dan Mikraj berlaku pada 27 Rejab, setahun sebelum Hijrah Rasulullah SAW dari Mekkah ke Madinah.

Apabila berbicara tentang peristiwa Israk dan Mikraj ini, kita secara spontan akan terbayang kisah perjalanan Rasulullah S.A.W bersama malaikat Jibril dan Mikail yang boleh dibahagikan kepada dua fasa.

01.Israk yakni perjalanan Nabi SAW menaiki binatang Buraq dari Masjidil Haram di Mekah ke Masjidil Aqsa, di Baitulmaqdis, Palestin.

02.Mikraj ialah perjalanan dari Masjidil Aqsa ke Sidratil Muntaha di langit yang ketujuh.

Perjalanan Rasulullah S.A.W ini telah diabadikan oleh Allah S.W.T di dalam Al-Quran, Surah Al-Isra' ayat 1 yang bermaksud;


"Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidilharam ke Al Masjidilaqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat."

Menariknya, keseluruhan perjalanan Rasulullah S.A.W hanya berlangsung pada satu malam.

Para ulama, hadis, ulama feqah dan ulama tafsir secara umum menegaskan bahawa perisitiwa Israk dan Mikraj di mana kedua-duanya berlaku dalam satu malam dan dalam keadaan baginda SAW sedar. Ia berlaku pada jasad atau tubuh dan roh Nabi SAW bukannya roh sahaja. Sebagaimana difahami daripada firman Allah dalam ayat tadi di mana Allah menegaskan "asra bi 'abdihi lailan" yang bermaksud memperjalankan hamba-Nya pada waktu malam. Perkataan hamba yang dimaksudkan di sini iaitu Nabi Muhammad S.A.W yang mana meliputi batang tubuh dan rohnya serentak bukannya rohnya sahaja. Jika ia berlaku pada rohnya sahaja maka sudah tentu firman Allah itu berbunyi "asra bi rohi 'abdihi lailan" yang bermaksud memperjalankan roh hamba-Nya pada waktu malam tetapi yang berlaku sebaliknya di mana Allah secara jelas menyatakan bahawa Dia telah memperjalankan hamba-Nya iaitu Nabi SAW dalam keadaan tubuh dan rohnya serentak.

Peristiwa ini pada pandangan orang yang tidak beriman atau mereka yang tipis imannya, mereka menyatakan bahawa peristiwa ini tidak mungkin akan berlaku atau pun mereka berbelah bahagi samada mahu mempercayainya atau pun sebaliknya. Tetapi bagi orang yang benar-benar beriman kepada Allah dan rasul-Nya maka mereka tetap percaya dengan penuh keimanan kepada peristiwa ini.

Setelah baginda S.A.W menceritakan apa yang telah terjadi padanya kepada masyarakat umum maka orang-orang kafir bertambah kuat mengejek dan mendustakan baginda S.A.W. Fitnah terhadap baginda S.A.W bertambah kuat malah ada juga di kalangan mereka yang sebelum ini telah memeluk Islam telah pun murtad kembali. Manakala bagi mereka yang begitu membenarkan baginda S.A.W maka iman mereka tetap utuh sebagaimana kita lihat kepada reaksi Sayyidina Abu Bakar apabila dia mendengar berita daripada orang ramai tentang apa yang telah diberitahu oleh Nabi S.A.W lalu beliau dengan tegas menyatakan :

"Benar! Aku menyaksikan bahawa engkau merupakan Rasulullah. Jika baginda S.A.W mengatakan bahawa baginda telah diperjalankan lebih jauh daripada itu maka aku tetap beriman kepadanya". Inilah ketegasan dan keyakinan yang tidak berbelah bahagi Sayyidina Abu Bakar dalam mempercayai Allah dan rasul-Nya sehingga beliau digelar as-Siddiq yang membawa maksud pembenar.

Selain itu, pernah juga diriwayatkan Rasulullah S.A.W berjumpa dengan pelbagai keadaan manusia ketika di dalam perjalanan tersebut. Meskipun kisah tentang peristiwa bersejarah ini seringkali diulangcerita oleh para penceramah setiap kali sambutan Israk dan Mikraj diadakan, saya melihat roh dan intipati di sebalik peristiwa ini masih tidak meresap ke dalam jiwa masyarakat Islam.

Wednesday, May 29, 2013

BUKAN DURIAN BIASA ,TAPI UBAT KANSER !


Selama ini kita tahu bahwa kanser hanya dapat diubati dengan terapi kemo. Namun persepsi ini perlu dibuang sejauh-jauh. Kenapa? Kerana sebenarnya ada ubat alami untuk membunuh sel kanser yang kekuatannya SEPULUH RIBU KALI LIPAT lebih ampuh dibanding terapi kemo. ubat alami ini adalah buah yang familiar dengan kita (gambar)

Kenapa kita tidak tahu ?

Kerana salah satu syarikat Dunia merahasiakan penemuan R&D mengenai hal ini serapat2nya, mereka ingin dana R&D yang di keluarkan sangat besar, selama bertahun-tahun, dapat kembali lebih dulu plus keuntungan berlimpah dengan cara membuat pohon Graviola sintetis sebagai bahan utama ubat dan ubatnya di jual ke pasar dunia…

Menyedihkan, beberapa orang meninggal sia2, mengenaskan, karena keganasan kanser, sedangkan syarikat raksasa, pembuat ubat dengan turnover bilion dollar menutup rapat2 rahsia keajaiban pokok graviola ini.

Pokoknya rendah, di brazil dinamakan“Graviola”, di Spanyol “Guanabana” bahasa inggrisnya “soursop”. Di Malaysia, ya buah durian belanda. Buahnya berduri lunak, daging buah berwarna putih, rasanya manis2 kecut/asam, dimakan dengan cara membuka kulitnya atau di buat jus.

Khasiat dari buah ini memberikan effek anti tumor/kanser yang sangat kuat, dan terbukti secara medik menyembuhkan segala jenis kanser. Selain menyembuhkan kanser, buah durian belanda juga berfungsi sebagai anti bakteria, anti cendawan (fungi), efektif melawan berbagai jenis parasit/cacing, menurunkan tekanan darah tinggi, depresi, stress, dan menormalkan kembali system syaraf yang kurang baik.

Salah satu contoh betapa pentingnya keberadaan Health Science Institute bagi orang2 amerika adalah institute ini membuka tabir rahasia buah ajaib ini. Fakta yang mencengangkan adalah : jauh dipedalaman hutan amazon, tumbuh “pohon ajaib”, yang akan merubah cara berpikir anda, dokter anda, dan dunia mengenai proses penyembuhan kanser dan harapan untuk bertahan hidup. Tidak ada yang bolehmenjanjikan lebih dari hal ini, untuk masa2 yang akan datang.

R&D membuktikan “pokok ajaib” dan buahnya ini boleh :

• Menyerang sel kanser dengan aman dan efektif secara alami, Tanpa rasa mual, berat badan turun, rambut tidak gugur, seperti yang terjadi pada terapi kemo.

• Melindungi sistim kekebalan tubuh dan mencegah dari infeksi yang mematikan.

• Peaskit merasakan lebih kuat, lebih sihat selama proses perawatan / penyembuhan.

• Energi meningkat dan penampilan fisik membaik.

• Secara efektif memilih target dan membunuh sel jahat dari 12 jenis kanser yang berbeza, diantaranya kanser : Usus Besar, Payu Dara, Prostat, Paru2, dan Pankreas.

• Daya kerjanya 10.000 kali lebih kuat dalam memperlambat pertumbuhan sel kanser dibandingkan dengan Adriamicin dan Terapi Kemo yang biasa di gunakan.

• Tidak seperti terapi kemo, sari buah ini secara selektif hanya memburu dan membunuh sel2 jahat dan TIDAK membahayakan/ membunuh sel2 sehat.

R&D telah di lakukan secara ekstensive pada pokok “ajaib” ini, selama bertahun-tahun tapi kenapa kita tidak tahu apa2 mengenai hal ini ? jawabnya adalah : begitu mudah kesihatan kita, kehidupan kita, dikendalikan oleh yang memiliki wang dan kekuasaan.

Salah satu syarikat ubat terbesar di Amerika dengan turnover bilion dollar melakukan R&D luar biasa pada pohon Graviola yang tumbuh dihutan Amazon ini. Ternyata beberapa bagian dari pokok ini : Kulit kayu, akar, daun, daging buah dan bijinya, selama berabad-abad menjadi ubat bagi suku Indian di Amerika selatan untuk menyembuhkan : sakit jantung, asma, masalah liver (hati) dan reumatik. Dengan bukti2 ilmiah yang minima, syarikat amerika itu memberikan dana dan sumber daya manusia yang sangat besar guna melakukan R&D dan beraneka pengujian. Hasilnya sangat mencengangkan. Graviola secara ilmiah terbukti sebagai enjin pembunuh sel kanser.

Buah durian Belanda mempunyai manfaat yang sangat besar dalam pencegahan dan penyembuhan penyakit kanser.

Untuk pencegahan:

disarankan makan atau minum jus buah durian belanda.

Untuk penyembuhan:

- 10 helai daun durian belanda yang sudah tua (warna hijau tua) dicampur ke dalam 3 gelas air dan direbus terus hingga menguap dan air tinggal 1 gelas saja.

- Air yang tinggal 1 gelas diminumkan ke penderita setiap hari 2 kali.

- Setelah minum, efeknya katanya badan terasa panas, mirip dengan efek kemoterapi.

Dalam masa 2 minggu, hasilnya bisa dicek ke dokter, katanya cukup berkhasiat.

Daunnya ini katanya sifatnya seperti kemoterapi,bahkan lebih hebat lagi kerana daun buah ini hanya membunuh sel sel yang tumbuh abnormal dan membiarkan sel sel yang tumbuh normal.Sedangkan kemoterapi masih ada efek membunuh juga sebagian sel sel yang normal.

Sekarang anda tahu manfaat buah durian belanda yang luar biasa ini. Rasanya manis2 kecut menyegarkan. Buah alami 100% tanpa efek samping apapun.Sebar luaskan kabar baik ini kepada keluarga, saudara, sahabat,dan teman yang anda kasihi.

Kisah lengkap tentang Graviola, dimana memperolehnya, dan bagaimana cara memanfaatkannya, dapat di jumpai dalam Beyond Chemotherapy : New Cancer Killers, Safe as Mother’s Milk, sebagai free special bonus terbitan Health Science Institute.

Buat yang masih ragu, apa salahnya kita mencuba, makan buah kan tidak bahaya ;

Tuesday, May 21, 2013

PENCEGAH KANSER BARU !

[UM] UMUM mengetahui kanser adalah antara penyakit kronik yang amat digeruni oleh manusia seantero dunia. Terdapat lebih daripada 100 jenis kanser dan lima yang utama antaranya ialah kanser paru-paru, perut, hati, kolorektal dan tidak ketinggalan juga kanser payudara yang kekal sebagai pembunuh utama wanita apabila terdapat 1.05 juta kes setiap tahun di seluruh dunia. Menurut WHO, potensi untuk mendapat kanser boleh dicegah sebanyak 30% jika masyarakat memberhentikan penggunaan tembakau dan alkohol, mengamalkan diet yang seimbang dan menjalani gaya hidup aktif dan sihat.
Kita sering mendengar pepatah "mencegah lebih baik daripada mengubati." Namun realitinya, seringkali berlaku di mana pesakit kanser hanya menyedari bahawa mereka menghidap kanser apabila sudah berada di tahap 4. Gejala-gejala awal kanser sering diabaikan oleh pesakit kerana menganggap simptom tersebut akan hilang dengan sendirinya. Seharusnya, mereka perlu membuat pemeriksaan awal bagi mendapatkan kepastian seperti menjalani ujian kolonoskopi, mammogram, Prostate-Specific Antigen (PSA) dan sebagainya.
BAGAIMANA VITAMIN B17 MEMBANTU?B17 boleh didapati pada 1200 jenis tumbuh-tumbuhan terutamanya biji aprikot. Nutrien terpenting dalam biji aprikot ialah Amygdalin atau Laetrile yang juga dikenali sebagai Vitamin B17. B17 bertanggungjawab memusnahkan sel asing dan mengeluarkannya melalui perkumuhan. Berdasarkan buku yang bertajuk "World without Cancer", tulisan G. Edward Griffin, biji aprikot mentah mempunyai kepekatan B17 yang tertinggi jika dibandingkan dengan biji-biji buah yang lain. Vitamin B17 mampu meningkatkan sistem imunisasi dan daya ketahanan badan serta meningkatkan tahap kecerdasan kesihatan seseorang individu. Malangnya, menurut Dr. Micheal Tait dari Australia, terdapat bukti kukuh bahawa berlaku pengurangan pengambilan vitamin B17 dalam makanan seharian kita yang merupakan penyebab utama seseorang berisiko mendapat kanser.
Vitamin B17 merupakan agen kimoterapi semulajadi. Ia terdiri daripada glukosa, sianida dan benzaldehyde. Sianida dan benzaldehyde adalah bersifat racun. Namun dalam Vitamin B17, ia terkunci rapat dan tidak membahayakan. Ikatan ini hanya boleh dipecahkan dengan kehadiran enzim Beta-Glucosidase. Enzim ini hanya boleh didapati pada sel kanser. Apabila Vitamin B17 berada dalam tubuh badan, ia akan meliputi sel-sel kanser dan seterusnya enzim ini akan menguraikan Vitamin B17 kepada elemen Sianida, Benzaldehyde dan Glukosa. Elemen Sianida dan Benzaldehyde ini akan membunuh sel kanser tersebut. Lebihan Vitamin B17 akan ditukar kepada elemen-elemen positif oleh enzim Rhodanese yang terdapat pada tubuh badan.
VITAMIN B17-KELEBIHAN KEPADA PENGAMALNYAKajian mengenai keberkesanan Vitamin B17 telah pertama kali dilakukan oleh seorang pakar Biokimia yang berdedikasi Dr. Ernest T. Krebs pada tahun 1950. Kajian susulan juga dilakukan oleh pakar kanser Jerman, Dr. Dean Burk di mana di dalam pemerhatian beliau di bawah mikroskop, Vitamin B17 telah dimasukkan ke dalam sel kanser dan mendapati sel-sel kanser tersebut mati dengan cepat sekali. Selain itu, penemuan ini turut mendapat perakuan daripada beberapa saintis perubatan yang lain. Antaranya, Dr. Hans Nieper iaitu seorang pakar kanser dari Jerman Barat. Melalui pengalaman beliau selama 20 tahun, beliau mendapati B17 sangat berkesan sebagai langkah pencegahan kanser dan beliau turut mengakui tiada vitamin lain melainkan B17 yang dapat mengawal semua jenis kanser.
Penaung kepada produk Farmas Health, Profesor Madya Dr. Syed Zainal Husin Wafa, seorang pakar perubatan berpengalaman dan bekas Ketua Jabatan Anatomi di Fakulti Perubatan UKM mengakui biji aprikot mengandungi kandungan Vitamin B17 paling tinggi berbanding dengan tumbuhan lain serta mampu meningkatkan tahap kesihatan dan seterusnya membantu dalam mengurangkan risiko mendapat penyakit-penyakit kronik metabolik. Walaubagaimanapun, beliau tidak menggalakkan pengambilan biji aprikot yang mentah kerana dikhuatiri terdedah kepada bakteria, kulat dan radikal bebas sewaktu proses penghantaran dan penyimpanan. Ini boleh menyebabkan keracunan terhadap tubuh badan. Beliau menggalakkan pengambilan biji aprikot yang telah diproses dan dikapsulkan daripada 100% biji aprikot terpilih mengikut piawaian teknologi farmaseutikal yang tinggi melalui penyelidikan klinikal dan telah mendapat kelulusan dari Biro Farmaseutikal Kebangsaan serta telah didaftarkan oleh Pihak Berkuasa Kawalan Dadah.
Kelebihan Vitamin B17 telah berjaya dibuktikan oleh masyarakat Hunza di Pakistan. Mereka juga menjadikan buah dan biji aprikot sebagai diet utama mereka. Dari bijinya, dihasilkan minyak masak dan losyen muka. Inilah faktor yang menyebabkan kaum ini mempunyai purata umur sehingga 100 tahun.
Pakar Kesihatan Awam yang juga Presiden Kelab Prostar Malaysia, Dr. Ismail Lasa berkata, "Aprikot yang kaya dengan vitamin B17 dapat membantu merencatkan perkembangan sel abnormal dan sekaligus mengekalkan perkembangan sel sihat di dalam tubuh badan." Salah seorang pesakit kanser iaitu Pn Nur Akhma Nordin, 67 tahun telah disahkan menghidap kanser kulit yang kronik pada 2004. Walaupun telah menjalani rawatan konvensional, namun tiada sebarang perubahan. Pada 2005, beliau akhirnya membuat keputusan untuk mengambil aprikot vitamin B17 sebagai langkah alternatif. Selang beberapa bulan, kanser pada muka beliau bertukar kemerahan serta beransur sembuh dan kesakitannya turut hilang.

Friday, April 26, 2013

PETUA KEMPIS PERUT !


 Petua kempiskan perut turun temurun tanpa guna sit ups 


Masalah perut buncit selalu dihadapi oleh kita tak kira lelaki atau perempuan. Kepada mereka yang dah banyak cuba cara senaman atau menggunakan produk perlangsingan tetapi tidak mujarab, boleh cuba petua yang akan kami berikan ini. Selalunya kalau nak perut kempis kita kena buat sit ups kan? Tapi serius, sit ups adalah senaman yang paling ramai orang tak suka. Hehe. Jadi dalam petua yang kami nak bagi ni ada cara yang berkesan untuk mengempiskan perut tanpa harus buat sit ups.

Perut buncit

 Petua kempiskan perut turun temurun tanpa guna sit ups - Terbakor

Petua hilangkan perut buncit

Ini adalah tips yang saya paling suka sebab tak perlu nak buat ‘sits up’ yang memenatkan. Dan yang paling penting sambil duduk main facebook (atau tengah pam pun)still boleh amalkan tips ini. *Hihi* 
Ini cara2nya:
1. Kempiskan perut anda seberapa kempis yang boleh.
2. Tahan selama 10 saat(atau lebih).
3. Lepaskan.
4. Ulangi langkah2 di atas sebanyak 8 kali dan lebih. 
In fact, sewaktu anda baca post ini, anda boleh kempiskan perut dan tahan 10 saat. Bila diulangi lebih dari 8 kali, anda boleh rasakan ‘effect’ seperti buat sit ups. Mudah sangatkan? Technically, kita mahukan perut berasa ‘letih’. Ini akan membantu pembakaran lemak supaya lebih mudah bertukar kepada muscle.
[Pernah tertanya tanya, kenapa aku masih gemuk walaupun dah cuba beratus jenis diet?]
Download laporan percuma ini ‘Kenapa Aku Masih Gemuk?’ Segala jawapan yang anda mahu ada di sini! 
Satu lagi cara adalah bancuh air teh tanpa gula, perah sebiji limau nipis dan masukkan ke dalam teh tadi. Amalkan dan lihat perut anda akan menjadi kempis.

Thursday, March 28, 2013

BILA BATUK ADA CARANYA !

Tak Dapat tidur bro.. Batuk.. Setiap orang mesti tak suka bila mereka sakit batuk dan lebih-lebih lagi jika ada kahak. Sungguh tak selesa rasanya bila ada kahak ni. Jika anda nak menjimatkan duit atau malas ke klinik boleh la cuba beberapa Petua Hilangkan Batuk dan Kahak.Dengan bahan semulajadi, mudah dan murah ini InsyaAllah anda dapat sembuh dari batuk dan kahak. Setiap penyakit ada ubatnya kecuali mati. :)



batuk Tips dan Petua   Petua Cara Hilangkan Batuk dan Kahak



Petua Hilangkan Batuk dan Kahak 1
Anda hanya perlu mencampurkan madu mencampurkan madu dan limau nipis dalam sedikit air suam kemudian minum air yang telah dicampurkan itu.Anda boleh mengamalkan minuman ini di pagi hari. Jika anda tidak tahu berapa banyak madu yang perlu dicampurkan, boleh menggunakan nilai campuran yang aku gunakan, iaitu, 3-4 biji limau
nipis + 1 sudu kecil madu + suku cawan air suam.Selamat mencuba.



madu Tips dan Petua   Petua Cara Hilangkan Batuk dan Kahak



Petua Hilangkan Batuk dan Kahak 2
Bahan:
1) Limau Kasturi – 1 biji (kalau limau nipis yg jenis byk air tu sehiris pun dah cukup)
2) Madu Lebah Asli
3) Halia 1 Inci
Cara-cara:
- Tumbuk halia sampai lumat, kemudian ambik jus nya
- Campurkan dengan madu & perahkan limau
- Campurkan semua dan minum



limau kasturijpg Tips dan Petua   Petua Cara Hilangkan Batuk dan Kahak

Petua Hilangkan Batuk dan Kahak 3
Bahan:
1. limau kasturi + kicap
2. limau + madu
3. minum air rebusan epal merah
sudahnya lepas seminggu tu baik terus sebab amalkan petua ke 3 tu
tu pun dah tak rebus, makan mentah je setiap pagi
almaklumlah terlebih rajin…



air suam Tips dan Petua   Petua Cara Hilangkan Batuk dan Kahak

Petua Hilangkan Batuk dan Kahak 4
1) Lemon/ limau nipis + madu
2) Gula2 fisherman’s friend makan satu demi satu secara berturut2 sebnyak 3 biji.
3) Limau kasturi + gula batu
4) Madu
5) Air limau nipis suam
6) Bunga lawang
Saya try selama 2 hari ni:
air limau nipis suam + madu biobarakah
madu biobarakah ni keluaran biosirih, dia campurkan pati minyak habbatus sauda.
dan pagi ni saya tambahkan ramuan gula batu juga.
Alhamdulillah, ni beransur baik.

Boleh ye cuba…
Air suam + limau nipis + madu + gula batu



bawang putih Tips dan Petua   Petua Cara Hilangkan Batuk dan Kahak



Petua Hilangkan Batuk dan Kahak 5
1) Makan bawang putih bakar, dalam dua ulas satu malam

Cara-cara:
Ambil seulas bawang putih dengan kulit nya. Cucuk dengan garfu pas tu bakar terus atas apa selama 2 minit.
Kemudian kupas kulit,di basuh dan makan, jika dah masak betul bawang tu.dia tak pedas. dia ranggup dan sedap untuk di kunyah macam makan gula (hehehe..xde la sampai mcm tu).

Sumber:Lepak.my